"I see them too much… and…yea.. that’s why I’m single maybe"
- ____-“

panjang..masaowooh

Ini salah satu kejadian yang terjadi baru2 ini. Kejadian yang memang beberapa kali terjadi dengan orang2 yang berbeda.

Suatu ketika ditengah2 ke sok sibukan saya, muncullah pesan dari salah seorang kenalan yang dulu pernah dekat dan cukup spesial. Hubungan kami sempat tidak begitu baik. Endingnya sih baik karena memang sudah sama2 memutuskan bahwa akan diakhiri.

Saya tipe yang tidak ada masalah berteman dengan mantan selama ada masa tenang. Masa tidak berkomunikasi lalu setelah santai… kembali berteman. Setau saya… beliau ini adalah tipe yang cenderung tidak berteman dengan mantan. Bahkan cenderung bermusuhan dengan mantan2nya.Maka saya cukup kaget dia tiba2 menghubungi saya. Saya kira dia sudah tidak peduli sama sekali.

Dia bilang kangen. Dia bilang kalau pernah mengunjungi kosan saya disaat saya (mungkin) sudah tidur. Dia lalu mengajak bertemu. Dan lain2…

Saya heran. 

Don’t u hate me? Or at least.. u did, right?

Satu hal lagi yang saya herankan. Dia kan sudah punya pasangan. Setau saya dia cenderung setia. Tidak akan mendekati perempuan lain saat punya pacar. But why now?

Ada sedikit ego dalam diri saya. Ego dimana saya iseng untuk dekati tapi tanpa ikatan. Tau kan rasanya “merebut” tanpa butuh? Ada rasa bangga kan? Nah seperti itu lah yang saya rasakan. Ego.

Tapi disaat bagian diri saya tertarik ke ego. Sebagian lainnya diam. Malas bergerak mengikuti.

Saya cari tau… ternyata memang dia sedang ada masalah dengan pasangannya. Terlalu banyak aturan lah. Terlalu bawel. Terlalu curigaan. Terlalu cemburuan.

Saya bilang “namanya juga pacaran”.

Memang begitu lah kalau kita punya pasangan dan salah satunya ada yang kurang dewasa. Pasti pasangan lainnya akan ikut ketarik tidak dewasa juga. Biasanya sih begitu ya…

Jadi beginilah polanya.

Ini hanya satu kejadian saja tiba2 saya didatangi lagi oleh orang yang pernah dekat. Biasanya karena mereka punya masalah dengan pasangan yg sekarang. Atau bosan lah. Atau apalah.

Saya merasa seperti amusement park. Di saat mereka lelah dengan dunianya, lalu datang mencari saya.

Entah ini hal positif… entah negatif.

Kenegatifan pasti ada.

Tapi anggaplah positif dan diarahkan ke hal positif saja.

Saya ini senang mencari tau. Saya senang bicara dan mengorek apa yang dirasakan orang lain. Kadang mereka sebal. Saya malah mengajak ngobrol soal pikiran dan perasaan :D

Karena begitulah saya sekarang.

Sedang malas rumit.

Semoga tidak ada kesalah pahaman disana sini :)

"Dicari oleh para mantan pacar atau mantan ‘teman dekat’ setelah beberapa lama? Ah..sudah biasa"
- memang begitu polanya

Dikala sedang jalan2 random di toilet kantor

Saya : hai bu sumi

Sumi : hai bu uchi. Aku seneng deh sama bu uchi. Kamu selalu ceria

Saya : wahhh... ga selalu sih bu. Aku sering menyebalkan juga, apalagi kalo lagi kerja ya Win. *melirik OG kantor yang lagi bersih2*

Winda : Iya.. kadang bawel banget

Saya : uuhh,, iya.. nyebelin banget deh

Sumi : Tapi wajahmu selalu memberikan aura positif bu

Saya & Winda : Wooowww :)))))

Siapa yang tidak senang mendengar hal itu. Walau saya tau semua sisi saya bahkan sisi super jeleknya, tapi mendengar bahwa saya masih ada hal baiknya untuk orang lain, saya merasa bersyukur.

Terima kasih karena sudah menghargai saya juga Ibu Sumi : )